Bajak Laut Kertapati Jilid 04 - Sonny Ogawa

Halaman

    Social Items

“SEMOGA segala usaha yang direncanakan takkan gagal dan Tuhan akan membantu Kertapati….“ demikian berkali-kali Adipati Wiguna berdoa.

Tanpa diketahui oleh siapapun juga, bahkan isterinya sendiripun tidak diberitahu, Adipati Wiguna dalam keadaan terdesak itu telah mengadakan hubungan dengan Kertapati. Ia mengirim sepucuk surat kepada bajak laut itu dengan perantaran seorang pembantu bajak laut yang banyak terdapat di Jepara dan yang telah dikenalnya.

Hari itu juga, yakni hari kemarin ia menerima surat balasan dari Kertapati yang menyatakan bahwa ia boleh membiarkan Roro Santi ikut naik ke kapal Dolleman, dan menyerahkan keselamatan gadis itu dalam tangan Kertapati. Surat selengkapnya berbunyi seperti berikut:

Cerita Silat Indonesia Karya Kho Ping Hoo
Paman Adipati Wiguna,
Biarkan Roro Santi ikut dengan Dolleman, jangan khawatir, hamba akan menjaga keselamatannya. Lebih baik jangan suruh anak paman membawa seorang pelayan pun, kecuali peti pakaian yang akan paman Adipati terima sebagai sumbangan. Peti itu jangan dibuka-buka dan taruhkan di kamar Roro Santi, berikut barang-barang lain, Hamba sendiri akan menjaganya dan kawan-kawan hamba akan menyusul. Selanjutnya marilah kita mohon doa semoga Tuhan Yang Maha Kuasa membantu kita!
Kertapati


Dengan bunyi surat Kertapati ini selalu bergema di dalam hatinya. Adipati Wiguna tiada hentinya berdoa untuk keselamatan puterinya. Ia menaruh kepercayaan sepenuhnya kepada Kertapati, karena ia maklum bahwa pemuda itu benar-benar luar biasa.

Bahkan dari penuturan dan sikap Roro Santi setelah dibebaskan dari tawanan bajak laut itu, ia dapat menduga bahwa antara puterinya dan Kertapati terdapat ikatan cinta kasih yang mendalam! Belum pernah ada nama laki-laki yang dapat membuat wajah puterinya berseri apabila nama itu disebutnya. Bahkan nama Raden Suseno pun hanya mendatangkan kerut sebal pada wajahnya.

Hal inipun diketahui oleh isterinya karena isterinya pernah menyatakan kekawatirannya. Namun Adipati Wiguna tidak sependapat dengan isterinya dan ia bukannya khawatir, bahkan diam-diam merasa girang. Setelah mendengar penuturan Roro Santi tentang keadaan dan perjuangan Kertapati, barulah pendirian dan pandangannya terhadap bajak laut itu berubah. Apalagi setelah kemudian mendengar betapa bajak laut Kertapati berkali-kali menyerang dan menghancurkan perahu-perahu Kompeni di Laut Jawa, kekagumannya makin meningkat.

* * * * *

Kita ikuti perahu yang membawa Roro Santi menuju ke Semarang itu. Perahu besar atau kapal layar itu diperlengkapi dengan empat buah meriam di kanan kiri dan mulut meriam yang menonjol keluar dari lubang-lubang di kanan kiri kapal itu merupakan ancaman bagi bajak-bajak laut yang berani datang menggangu.

Selain ini, kapal itu membawa sepasukan Kompeni yang terdiri dari penembak-penembak ulung yang sengaja didatangkan oleh Dolleman dari Semarang. Jumlah pasukan ini empat puluh orang, semuanya ahli tembak dan bersenjata senapan.

Dolleman sengaja menyuruh juru mudi untuk melayarkan kapal itu agak ke tengah laut. Ia sendiri dengan sebuah teropong (kiyker) di tangan, berdiri di geladak dan mengintai ke sana ke mari. Sebentar lagi, hari menjadi gelap dan matahari yang tadi masih nampak terapung di titik pertemuan antara air dan langit, kini telah lenyap sehingga terpaksa lampu-lampu di kapal itu di nyalakan sehingga keadaan menjadi terang.

Dolleman lalu menyerahkan teropongnya kepada seorang penjaga dan ia sendiri pergi ke kamar minum untuk membasahi kerongkongannya dengan bir. Ia perlu minum bir untuk menghentikan goncangan-goncangan hatinya yang berdebar-debar. Siapa yang takkan merasa gelisah? Malam ini adalah malam penentuan baginya, yakni gagal atau berhasil!

Soalnya sekarang hanyalah munculnya bajak laut Kertapati atau tidak. Kalau muncul, ia pasti akan berhasil. Untuk ini ia telah mengatur penjagaan sebaik-baiknya. Ia sengaja tidak membawa terlalu banyak pengawal agar tidak menakutkan Kertapati, akan tetapi ia maklum bahwa tak jauh dari situ, sepasukan yang amat kuat berada di lain kapal, mengintai dan mengawal kapalnya dengan diam-diam dan siap menyerbu apabila ada bajak laut meyerang kapalnya!

Yang ia khawatirkan hanyalah kalau-kalau pancingannya takkan berhasil dan Kertapati tidak muncul! Ia teringat kepada Roro Santi. Pantas saja Kertapati menyintainya! Laki-laki manakah yang tidak akan kagum melihatnya dan jatuh cinta kepadanya?

Dolleman meninggalkan kamar minum dan melangkah menuju ke kamar Roro Santi. Kasihan gadis manis itu seorang diri saja di kamarnya, demikian ia berpikir sambil tersenyum menyeringai. Gadis cantik seperti itu tidak seharusnya berdiam seorang diri di dalam kamar. Daripada menjadi kurban serangan angin di atas geladak yang amat dingin, lebih baik duduk bercakap-cakap dengan dara jelita itu di dalam kamar yang hangat!

Ketika ia mendorong daun pintu, ia melihat Roro Santi sedang duduk di atas dipan sambil bertopang dagu, Dolleman tertegun dan berdiri di ambang pintu, memandang kagum. Alangkah manisnya dagu itu, berlekuk indah di bagian bawahnya. Kalah dagu patung Venus yang pernah dilihatnya di museum di negerinya!

Dan rambut itu! Hitam panjang berikal mayang, terurai di atas pundak dan punggung! Alangkah hebatnya kulit tubuh itu, luar biasa! Gadis-gadis dinegerinya tidak ada yang berkulit demikian halusnya, berwarna campuran putih kuning gelap, halus dan bersih! Dolleman melangkah maju, menatap wajah manis itu dengan pandang mata kagum.

“Letnan Doleman, apakah keperluanmu maka kau masuk ke dalam kamarku tanpa ijin?” tanya Roro Santi. Sikapnya agung seakan-akan seorang permaisuri raja menegur hamba sahayanya.

Dolleman tersenyum menyeringai lalu duduk di atas sebuah bangku di depan gadis itu. “Roro Santi, perlukah bagi seorang pria untuk minta ijin lebih dahulu apabila ia memasuki kamar tunangannya, bahkan yang boleh disebut sudah menjadi isterinya?”

Merah wajah Roro Santi mendengar ini. Ia marah sekali, akan tetapi dalam pandangan Dolleman, ia menjadi makin cantik saja. “Dolleman, kau mabok dan jangan kau berani berlaku kurang sopan!” tegurnya.

Akan tetapi Dolleman tertwa bergelak lalu berdiri dan melangkah maju, duduk di atas dipan di dekat Roro Santi. “Ha, ha, manis, memang aku mabok! Mabok melihat kau sedemikian cantik jelita. Seperti kau ini agaknya dewi-dewi kahyangan yang diceritakan dalam dongeng-dongeng bangsamu!” Ia mengulur tangan hendak memegang pundak Roro Santi, akan tetapi gadis itu mengelak dan berdiri dari tempat duduknya.

“Dolleman, jangan kau kurang ajar! Lupakah kau akan janjimu kepada ayah?”

“Ha, ha, ha! Manisnya kalau marah! Santi... aku... aku hampir tak kuat menahan rinduku kepadamu. Marilah, manis beri ciuman kepadaku, kepada tunanganmu!”

“Keparat!” Roro Santi memaki sambil mencbut kerisnya yang kecil. “Kau majulah kalau sudah bosan hidup! Awas, kalau kau berlaku tidak sopan, keris inilah yang akan menamatkan riwayatmu atau akan melenyapkan nyawaku! Kulit tubuhku yang tersentuh tanganmu akan kubeset, aku tak sudi tersentuh oleh tanganmu yang kotor! Pergi!!”

Untuk sejenak Dolleman tertegun, akan tetapi pengaruh bir telah naik di kepalanya dan sikap Roro Santi yang gagah itu dalam pandangan matanya menambah kecantikan gadis itu. Ia melangkah maju. Akan tetapi pada saat itu, dari luar pintu kamar terdengar seruan dalam bahasa Belanda yang berarti,

“Perahu-perahu bajak sudah tampak!”

Dolleman menoleh ke pintu lalu menjawab, “Jangan turun tangan dulu, biarkan mereka datang dekat!” Setelah berkata demikian, kembali dia menghadapi Roro Santi dan berkata, “Berlakulah manis kepadaku, Santi! Mari kita merayakan saat kemenangan kita!” Wajah Dolleman menjadi berkilat karena peluh mulai membasahi mukanya. “Kertapati telah muncul dan sebentar lagi ia dan kawan-kawannya akan dihancurkan! Mari, mari kau datang dekat...!”

“Keparat jahanam! Jangan datang dekat!” seru Roro Santi dengan marah, akan tetapi tiba-tiba Dolleman melompat cepat. Gerakan ini sama sekali tak disangka oleh Roro Santi. Gadis itu mengangkat kerisnya, akan tetapi sekali menyampok dengan tangannya, keris itu terlepas dari pegangan Roro Santi dan menimpa peti kayu besar yang berada di sudut kamar.

Keris kecil yang menimpa peti besar itu bagaikan pembuka sumbat botol wasiat dalam cerita kuno tentang jin, karena pada saat itu juga tiba-tiba tutup peti besar itu terbuka dari dalam dan dari dalam peti itu melompat keluar dua tubuh orang yang dengan sigapnya lalu berlompatan menerkam Dolleman!

Dolleman yang telah memegang tangan Roro Santi yang meronta-ronta, menjadi terkejut sekali ketika melihat betapa tiba-tiba saja dua orang laki-laki berdiri di hadapannya. Ketika ia memandang, matanya terbelalak dan mulutnya celangap karena seorang diantara dua laki-laki itu bukan lain ialah Kertapati sendiri!

Ketika masuk ke dalam kamar itu, Dolleman tidak membawa senapannya, maka kini ia mencabut pedangnya dan membuka mulut hendak berteriak memanggil penjaga. Akan tetapi, secepat kilat Kertapati menubruknya dengan seruan geram.

“Dolleman bangsat rendah! Bersiaplah untuk binasa!”

Dolleman mengangkat pedangnya, akan tetapi dengan kecepatan dan kesigapan luar biasa tangan Kertapati menangkap pergelangan tangan kanannya dan tangan kanan mengirim pukulan ke arah ulu hati Dolleman! Tubuh yang tinggi besar itu terlempar dan pedangnya terlepas dari pegangan, sedangkan kerongkongannya yang tadinya hendak mengeluarkan teriakan memanggil kawannya, hanya dapat mengeluarkan keluhan karena sakit. Sebelum ia dapat berdiri lagi, keris di tangan Kertapati telah menembus jantungnya dan matilah Letnan Dolleman pada saat itu juga!

Roro Santi juga merasa amat terkejut. Sementara ia melihat Kertapati dan seorang laki-laki lain keluar dari peti itu, ia hanya berdiri mepet kedinding dengan mata terbelalak, seakan-akan tidak percaya kepada kedua matanya sendiri. Ia hanya diberitahu oleh ayahnya bahwa Kertapati telah diberitahu dan ia diminta supaya percaya akan pertolongan Kertapati. Sama sekali tak pernah disangkanya bahwa Kertapati bersama seorang kawannya telah bersembunyi di dalam peti besar itu!

Sebelum Dolleman datang ia telah memikir dengan heran apa gerangan isi peti yang besar itu, dan ketika ia mencoba untuk membuka tutupnya, ternyata bahwa peti itu tertutup dari dalam dan tak dapat dibuka! Tidak tahunya bahwa di dalamnya adalah Kertapati dengan seorang anak buahnya.

Pada saat Kertapati menancapkan kerisnya di dada Dolleman, dari luar terdengar suara mendatangi. Kawan Kertapati segera memadamkan lampu kamar itu dan ketika dari luar terdengar suara orang bertanya.

“Letnan, mereka kini telah datang dekat!”

Maka kawan Kertapati yang bertubuh tinggi besar itu mengeluarkan jawaban yang membuat Roro Santi tertegun dan terheran-heran. Jawaban itu dikeluarkan dalam bahasa Belanda yang lancar dan suaranya benar-benar tiada bedanya dengan suara Dolleman tadi!

Orang tinggi besar ini memang sengaja dibawa oleh Kertapati, karena ia adalah seorang bekas anggauta Kompeni Belanda yang telah menjadi anak buahnya dan pandai bicara bahasa Belanda. Memang hal ini telah direncanakan semula oleh Kertapati yang cerdik. Orang itu yang bernama Bandi, menjawab suara di luar itu dengan sebuah perintah.

“Jangan tembak dulu. Padamkan semua lampu di bawah, biarkan lampu di puncak tiang saja yang menyala agar mereka tidak melihat berapa banyak adanya pasukan kita!”

Di dalam gelap, Roro Santi dan Kertapati saling bertemu dan ketika Roro Santi merasa betapa ia dipeluk oleh kekasihnya itu, barulah ia maklum bahwa peristiwa yang dilihatnya tadi bukanlah impian semata. Mereka lalu keluar dari kamar itu dan karena penerangan di bawah dipadamkan sesuai dengan dengan perintah Dolleman palsu itu, maka mudahlah bagi Kertapati untuk menyelinap ke bagian belakang kapal itu.

Di atas kapal itu, yakni di pinggir sebelah belakang, memang disediakan beberapa buah perahu kecil yang disediakan untuk pertolongan-pertolongan darurat sewaktu-waktu terjadi bahaya. Kertapati meraba-raba dan di dalam gelap ia melepaskan ikatan sebuah perahu kecil itu. Tiba-tiba, sebuah bayangan muncul dari dalam gelap dan membentak.

“Siapa??”

Kertapati menjawab dengan sebuah tusukan kerisnya ke arah dada orang itu, akan tetapi ternyata orang itu cukup gesit karena dapat mengelak sambil membalas dengan serangan pedangnya dan berteriak. “Ada penjahat...!”

Akan tetapi teriakannya kandas dan tubuhnya terlempar keluar ke dalam laut ketika Kertapati cepat menyerbu dan melemparkannya!

“Cepat, mari ikut, Santi! Pegang tangan kiriku erat-erat!” bisik Kertapati yang berhasil melepaskan ikatan perahu kecil tadi. Perahu itu jatuh ke air dan Kertapati sambil memegang tangan Roro Santi, lalu melompat ke dalam air pula!

Orang-orang yang mendengar seruan tadi, segera memburu ke tempat itu seorang diantaranya membawa sebuah lentera, akan tetapi ketika tiba di situ, mereka tidak berhasil melihat sesuatu. Seorang diantaranya melihat bahwa sebuah perahu kecil lenyap, maka ia memberitahukan hal ini kepada kawan-kawannya. Semua orang terkejut dan segera berlari mencari Dolleman. Akan tetapi yang dicarinya tidak nampak, maka tak kemudian terdengarlah ribut-ribut di atas kapal itu.

“Mana Letnan Dolleman??” terdengar pertanyaan.

“Aduh, ini ada seorang kawan kita rebah mandi darah!” seru seorang.

“Di sini juga! Seorang kawan kita sudah mati!”

“Mana Letnan Dolleman?” seru yang lain.

Ribut dan paniklah semua orang dalam kegelapan itu. Tiba-tiba terdengar perintah yang keluar dengan kerasnya dari atas. Suara Dolleman memerintah, “Lekas putar kapal ke kiri dan maju perlahan! Jangan menembak dulu, tunggu perintahku!”

Semua orang memandang ke atas dan melihat bayangan Dolleman yang tinggi besar itu telah berdiri di tempat penjaga dekat puncak tiang menara. Juru mudi menurut perintah ini dengan hati terheran-heran karena dengan memutar kapal seperti ini, mereka kini berada di depan para perahu-perahu bajak laut yang kian berada di belakang mereka!

Tiba-tiba, dari arah perahu-perahu bajak yang hitam itu, mulai meluncur panah-panah api yang beterbangan bagaikan bintang berpindah tempat! Semua anak panah dapat mengenai kapal dengan tepat berkat cahaya penerangan yang masih dipasang di puncak tiang!

“Celaka, mereka menyerang! Padamkan lampu di atas!” Terdengar seorang di geladak berseru dan cepat-cepat ia menggunakan sepatunya untuk memadamkan api yang membakar ketika sebatang anak panah menancap di atas geladak dekat tempat ia berdiri.

“Mana Letnan? Mengapa tidak memberi aba-aba balas menembak?” tanya seorang dengan bingung.

“Kapal seharusnya diputar lagi ke kanan agar kita bisa mempergunakan meriam!” seru pula seorang. Akan tetapi Letnan Dolleman yang berada di atas itu ternyata bungkam saja.

Tiba-tiba seorang berlari-lari dari bawah melalui anak tangga. Orang ini membawa sebuah lentera dan napasnya terengah-engah ketika ia berseru, “Celaka…! Letnan Dolleman telah tewas! Puteri telah lenyap!”

Semua orang terkejut. “Kau gila?” seru seorang sambil menuding ke atas. “Itu Letnan Dolleman! Siapa bilang dia tewas?”

Beberapa orang berlari ke dalam kamar Roro Santi dan segera mereka keluar sambil berteriak-teriak. “Benar, Dolleman telah mati! Yang di atas itu Dolleman palsu! Tembak dia! Seret dia turun!”

Memang yang di atas tempat penjaga itu adalah Bandi. Tadi di dalam gelap, ia telah membunuh dua orang penjaga dengan kerisnya dan ia sendiri lalu memanjat naik untuk melihat gerakan kawan-kawannya. Maka ia lalu memberi perintah untuk memutar kapal ke kiri agar kedudukan kawannya itu tidak terancam oleh meriam-meriam di kanan kiri kapal.

Kini mendengar bahwa rahasianya telah terbuka, ia tertawa bergelak-gelak dan segera ia memegang sebuah tali dan mengayun tubuhnya ke bawah! Beberapa orang serdadu menembakkan senapannya, tetapi meleset dan setelah Bandi berada di bawah, mereka tidak berani menembak, takut kalau-kalau pelurunya akan mengenai kawan sendiri.

“Tangkap! Bunuh!” mereka berseru dan menyerbu Bandi yang telah mencabut kelewangnya.

Bajak laut yang tinggi besar ini dikurung dan dikeroyok. Ia mengamuk dan setelah merobohkan tiga orang lawan dengan kelewangnya, akhirnya ia kena tertusuk juga pada pundaknya. Ia melompat dan menerjang keluar dari kepungan, lalu berlari ke pinggir kapal. Akan tetapi malang, sebelum bajak yang gagah berani dan cerdik ini dapat melompat ke air, terdengar tembakan dan peluru menembus dadanya dan tubuhnya lalu terjungkal ke dalam air dalam keadaan tak bernyawa pula!

Pada saat itu, panah-panah api makin hebat dan deras datangnya sehingga sebagian kapal itu telah mulai terkena api. Para serdadu yang kehilangan pemimpin itu menjadi panik. Sebagian orang memadamkan api dan sebagian pula menembakkan senapan mereka ke arah perahu-perahu kecil.

Beberapa orang telah terkena anak panah dengan tepat sehingga di sana-sini sudah nampak mayat-mayat bergelimpangan. Akan tetapi mereka dapat mengusai keadaan dan setelah kapal diputar ke kanan, maka mulai berdentumlah meriam-meriam kapal itu.

Para bajak laut menjadi kewalahan. Beberapa buah perahu mereka hancur atau terbalik. Terpaksa yang masih ada lalu melarikan perahu mereka menjahui kapal itu dengan terpencar.

Sementara itu, setelah melompat ke dalam air, pertama-tama Kertapati menolong Roro Santi yang dipeluknya dan dibawa berenang mengejar perahu yang dijatuhkan tadi. Setelah membalikkan perahu itu, ia lalu membantu Roro Santi naik ke dalam perahu dan segera mendayung perahu itu menghilang di dalam gelap menuju ke tempat perahu-perahu anak buahnya yang berada di belakang kapal.

Di atas geladak kapal Kompeni itu sedang terjadi keributan, maka tak seorangpun memperhatikan gerakan Kertapati ini. Biarpun Kertapati berada di tengah-tengah mereka, akan tetapi para bajak laut itu tak berdaya menghadapi semburan peluru meriam yang hebat dari kapal musuh itu.

Kertapati lalu memberi perintah untuk mundur dan melarikan diri. Akan tetapi, tak pernah disangkanya bahwa Dolleman benar-benar hebat dan cerdik. Baru saja mereka berhasil menjauhkan diri dari kapal Kompeni itu, tiba-tiba sebuah kapal lain yang lebih besar dan lebih lengkap menghadang perjalanan mereka!

Suara senapan memberondong dari atas kapal itu dan hampir seluruh anak buah bajak laut Kertapati yang melakukan perlawanan mati-matian dengan anak-anak panah mereka, habis disapu oleh peluru senapan para sedadu. Musuh terlalu banyak, dan senjata mereka lebih baik, ditambah pula kedudukan mereka yang terlindung di atas kapal yang besar itu.

Setelah Kertapati kena tembak pundaknya dan pingsan di atas pangkuan Roro Santi, maka pertempuran berhenti. Hanya beberapa orang anak buah Kertapati yang berhasil menyelamatkan diri dengan jalan terjun ke air dan menyelam lalu menjatuhkan diri mempergunakan kepandaian renang mereka.

Kertapati sendiri tertawan. Orang-orang di atas kapal ketika mendapat kenyataan bahwa dua orang yang berada di perahu kecil itu adalah Kertapati sendiri yang sedang pingsan dan Roro Santi yang duduk menangis di dalam perahu, lalu menolong dan mengangkat mereka ke dalam kapal.

Setelah berada di kapal dan melihat betapa kedua tangan Kertapati yang sudah pingsan dan penuh darah dadanya itu dibelenggu, Roro Santi menjerit dan roboh pingsan pula.

Bajak laut Kertapati dibawa ka Jepara, oleh karena Kompeni berpendapat bahwa lebih baik bajak laut yang terkenal itu menjalankan hukum tembak di kota Jepara agar umum dapat menyaksikannya dan menjadi takut untuk mencontoh perbuatannya yang merugikan Kompeni. Roro Santi telah dijemput oleh ayahnya dan kembali ke gedungnya. Setiap hari gadis ini hanya menangis dan sedih.

Kompeni mengumumkan bahwa bajak laut Kertapati akan ditembak mati pada hari Jumat Kliwon di pinggir laut, di bagian yang dalam. Di situ telah dibuat sebuah jembatan sampai ke bagian air yang dalam, di mana bajak laut itu akan menjalankan hukumannya. Semua penduduk dipersilahkan menyaksikan hukuman bajak laut ini.

* * * * *
Hari Jumat Kliwon. Di tepi pantai telah penuh orang. Para bangsawan keluar dari gedung masing-masing dan ikut pula menyaksikan penyelenggaraan hukuman besar itu, bahkan orang-orang dari dusun-dusun yang jauh pada datang berbondong-bondong untuk menyaksikan hukuman yang hendak dijatuhkan kepada bajak laut yang ternama itu, bajak laut muda yang mempunyai banyak pengikut dan pencinta, akan tetapi juga mempunyai banyak pembenci itu.

Adipati Wiguna juga hadir, bersama Roro Santi yang berwajah pucat. Mereka mendapatkan tempat yang terdepan, oleh karena Kompeni menganggap bahwa keluarga inilah yang mendapat gangguan paling besar dari Kertapati sehingga tentu ingin menyaksikan dari dekat betapa musuh besarnya tewas! Juga para Kompeni menganggap bahwa Roro Santi adalah tunangan Letnan Dolleman yang dibunuh oleh Kertapati, maka tentu saja gadis ini merasa sakit hati terhadap bajak laut itu.

Di dekat gadis itu nampak Raden Suseno, tunangan yang menjaga gadis itu dengan penuh perhatian dan ia merasa amat kasihan melihat gadis tunangannya ini yang telah mengalami banyak penderitaan. Jam sembilan tepat, serombongan Kompeni datang berbaris mengiringkan Kertapati.

Bajak laut ini nampak pucat sekali oleh karena luka di pundaknya mengeluarkan banyak darah dan ia tidak dirawat sama sekali, bahkan menerima banyak pukulan siksaan dalam penahanannya itu. Akan tetapi ia berjalan menuju ke tepi pantai, ia tersenyum-senyum dan sepasang matanya bercahaya, sama sekali tidak kelihatan takut.

Air mata banyak mengucur keluar ketika orang-orang menyaksikan pemuda teruna yang tampan ini berjalan dengan gagah dan bersemangat, seakan-akan maut yang menantinya merupakan jantung hatinya yang berdiri tersenyum melambaikan tangan kepadanya.

Kertapati lalu diikat di ujung jembatan itu pada sebatang tiang yang sudah disediakan, dan para serdadu lalu mengundurkan diri untuk memberi jalan ketika kepada seorang pembesar Kompeni dari Semarang yang akan mengucapkan pidato! Pembesar itu adalah seorang Belanda yang berkepala botak, yang maju dan berdiri menghadapi semua penonton, membelakangi Kertapati dan berkata dalam bahasa daerah yang kaku.

“Tuan-tuan dan nyonya-nyonya sekalian. Hari ini akan dilangsungkan hukum tembak kepada Kertapati, seorang penjahat besar, seorang bajak laut, perampok yang amat jahat dan berbahaya. Dengan dihukumnya penjahat ini, maka sekali lagi Kompeni telah menolong tuan-tanah dan nyonya-nyonya dari gangguan seorang penjahat yang berbahaya!”

“Bohong…!” tiba-tiba terdengar teriakan dari tengah-tengah penonton yang berdesak-desakan. “Kompenilah perampok dan bajak yang sejahat-jahatnya!”

Para penjaga lalu mengejar ke arah suara itu, akan tetapi mereka menjadi bingung karena siapakah yang harus ditangkap? Di situ terdapat banyak sekali orang, laki-laki dan wanita, tua dan muda, bahkan ada pula anak-anak. Maka pemimpinnya mengangkat pundak. Tiba-tiba terdengar suara tertawa yang menyeramkan. Yang tertawa adalah Kertapati.

“Ha, ha, ha! Kompeni Belanda! Baru saja kamu mendengar teriakan rakyat! Kau boleh membunuh aku, akan tetapi kamu takkan kuasa membunuh teriakan itu! Pekik dan teriak perlawanan terhadap kamu akan berkumandang sepanjang masa. Seorang Kertapati boleh ditembak, akan tetapi ribuan, laksaan, ya bahkan seluruh rakyat akan bangkit dan berontak mengusirmu dari tanah air kami! Ya sekarang kamu boleh berlaku sewenang-wenang, boleh memaksa rakyat datang menyaksikan pembunuhan yang kamu lakukan terhadap seorang keluarga mereka, akan tetapi tunggu saja… tunggulah datangnya pembalasan rakyat!”

Belanda botak itu menjadi pucat dan gugup, lalu memberi isyarat dengan tangannya. “Penembakan segera dilakukan!” teriaknya.

Pada saat itu, tiba-tiba Roro Santi melompat turun dari kursinya dan berlari-lari di sepanjang jembatan kecil itu menghampiri Kertapati. Sambil menangis tersedu-sedu ia memeluk tubuh Kertapati.

“Kertapati...“ bisiknya dan ia tak dapat menahan membanjirnya air mata.

“Santi... Santi... kekasihku! Jangan kau memberatkan pengurbananku dengan air matamu. Tenanglah dan berlakulah tabah… Kematian bukan apa-apa bagi Kertapati!”

Roro Santi mendekap kepala pemuda itu, dipeluknya, diciuminya diantara hujan air mata, kemudian ia mencabut kerisnya dan dibukanya ikatan tangan dan kaki Kertapati. Ketika beberapa orang serdadu memburu ke arahnya, ia lalu membalikkan tubuh dengan keris di tangan, memandang bagaikan seekor harimau betina melindungi anaknya.

“Majulah! Kerisku akan membedah perutmu! Keparat kejam! Bajingan hina dina! Kertapati bukan pengecut, ia takkan lari! Tak usah dibelenggu, ia tidak takut mati!”

Para penjaga itu mundur kembali dengan ragu-ragu dan Roro Santi kembali menghampiri Kertapati yang segera memeluk dan mencium keningnya.

“Roro Santi, kekasihku. Pergilah kau kembali ke tempatmu dan relakanlah aku mati. Hanya pesanku, kau dan keluargamu, kau dan putera-puteramu kelak, jangan sekali-kali kena bujuk Kompeni yang bermulut manis! Kompeni hanya akan mendatangkan malapetaka dan sengsara bagi keturunanmu... ingatlah hal ini baik-baik, Santi...”

Dengan air mata mengalir Roro Santi hanya memandang dan menggangguk-angguk. Pada saat itu, Raden Suseno yang memburu ke situ telah tiba dengan sambil menarik-narik tangan Roro Santi, ia membujuk gadis itu untuk kembali ke tempatnya. Pemandangan yang amat mengharukan tadi telah membuat para penonton menangis tersedu-sedu.

Bahkan Raden Suseno sendiri, ketika melihat betapa Roro Santi berpeluk-pelukan dengan Kertapati, tidak merasa cemburu, bahkan seakan-akan ada sesuatu yang naik ke kerongkongannya yang membuat ia menggigit bibir menahan runtuhnya air mata dari kedua pelupuk matanya! Adipati Wiguna menutup muka dengan kedua tangannya dan air mata mengalir dari celah-celah jari tangannya!

Setengah memaksa, Raden Suseno menarik Roro Santi mundur dari jembatan itu. Pemimpin Kompeni memberi tanda dengan tangan dan tiba-tiba.

“Dar! Dar...! Dar!”

Lebih dari tujuh pucuk senapan memuntahkan cahaya api dan peluru semua menyambar ke tubuh Kertapati. Tubuh itu terkulai, terhuyung-huyung di atas jembatan, kedua tangan memegang dada.

“Kertapati...!” Roro Santi menjerit dan Raden Suseno tak kuasa menahannya ketika ia memberontak dan berlari cepat sekali memburu kepada Kertapati.

“San... ti...“ Kertapati berbisik dan memandang dengan senyum dan matanya mulai kabur.

“Kertapati...!” Santi menubruk tubuh yang hendak roboh itu dan memeluknya erat-erat hingga darah yang keluar dari lubang-lubang di tubuh pemuda itu membasahi tubuhnya pula. Raden Suseno diikuti oleh para penjaga mengejar, akan tetapi tiba-tiba Roro Santi menghardik.

“Jangan dekat!” Ia menarik kerisnya dan mengancam, akan tetapi karena amat kuatir, Raden Suseno tetap melangkah maju.

Melihat ini, Roro Santi lalu memeluk tubuh Kertapati lebih erat lagi lalu melempar dirinya ke bawah jembatan bersama-sama Kertapati! Yang nampak di atas papan jembatan kini hanyalah ceceran darah yang tadi mengucur keluar dari dada dan lambung Kertapati.

“Santi...!” Raden Suseno memekik dan ikut pula melompat ke dalam air, akan tetapi terlambat! Ia hanya mendapatkan dua tubuh yang sudah tak bernyawa lagi dalam keadaan berpelukan mulai tenggelam di dalam laut. Tubuh Kertapati penuh luka peluru, sedangkan keris yang tadi dipegang oleh Roro Santi menancap di dada kiri gadis itu.

Semua orang menangis ketika kedua jenazah itu dikeluarkan. Dan para anggauta Kompeni yang berada di situ hanya dapat memandang marah ketika melihat betapa semua orang menghormati kedua jenazah itu seakan-akan yang mati adalah orang-orang agung!

Akan tetapi mereka tidak berani menentang rakyat yang demikian banyaknya dan yang mulai memandang kepada mereka dengan mata merah! Terpaksa mereka lalu meninggalkan tempat itu dengan kepala tunduk.

Beberapa hari kemudian, setelah jenazah Kertapati dan Roro Santi dimakamkan, Jepara kehilangan beberapa orang lagi, yakni Adipati Wiguna, Bupati Randupati, Raden Suseno dan Tumenggung Basirudin yang kesemuanya melarikan diri menyeberang ke Mataram untuk membantu pemberontakan Trunajaya!

Mereka semua ini diilhami oleh perjuangan dan kegagahan Kertapati, maka diam-diam Kompeni mencatat bahwa pembunuhan yang dilakukan atas diri bajak laut Kertapati itu sama sekali tak dapat disebut sebuah kemenangan, karena selain anak buah bajak Kertapati masih banyak yang mendatangkan gangguan bagi mereka, juga banyak para bangsawan dan rakyat Jepara menyeberang kepada Trunajaya!

Demikianlah, kisah ini ditutup dengan catatan bahwa ucapan-ucapan terakhir yang keluar dari mulut pahlawan teruna Kertapati itu ternyata terbukti karena sungguhpun tak lama kemudian Trunajaya gagal dan tewas, selanjutnya tiada hentinya rakyat berusaha untuk mengusir musuh besarnya, yaitu Kompeni Belanda!

Kisah lainnya,

Bajak Laut Kertapati Jilid 04

“SEMOGA segala usaha yang direncanakan takkan gagal dan Tuhan akan membantu Kertapati….“ demikian berkali-kali Adipati Wiguna berdoa.

Tanpa diketahui oleh siapapun juga, bahkan isterinya sendiripun tidak diberitahu, Adipati Wiguna dalam keadaan terdesak itu telah mengadakan hubungan dengan Kertapati. Ia mengirim sepucuk surat kepada bajak laut itu dengan perantaran seorang pembantu bajak laut yang banyak terdapat di Jepara dan yang telah dikenalnya.

Hari itu juga, yakni hari kemarin ia menerima surat balasan dari Kertapati yang menyatakan bahwa ia boleh membiarkan Roro Santi ikut naik ke kapal Dolleman, dan menyerahkan keselamatan gadis itu dalam tangan Kertapati. Surat selengkapnya berbunyi seperti berikut:

Cerita Silat Indonesia Karya Kho Ping Hoo
Paman Adipati Wiguna,
Biarkan Roro Santi ikut dengan Dolleman, jangan khawatir, hamba akan menjaga keselamatannya. Lebih baik jangan suruh anak paman membawa seorang pelayan pun, kecuali peti pakaian yang akan paman Adipati terima sebagai sumbangan. Peti itu jangan dibuka-buka dan taruhkan di kamar Roro Santi, berikut barang-barang lain, Hamba sendiri akan menjaganya dan kawan-kawan hamba akan menyusul. Selanjutnya marilah kita mohon doa semoga Tuhan Yang Maha Kuasa membantu kita!
Kertapati


Dengan bunyi surat Kertapati ini selalu bergema di dalam hatinya. Adipati Wiguna tiada hentinya berdoa untuk keselamatan puterinya. Ia menaruh kepercayaan sepenuhnya kepada Kertapati, karena ia maklum bahwa pemuda itu benar-benar luar biasa.

Bahkan dari penuturan dan sikap Roro Santi setelah dibebaskan dari tawanan bajak laut itu, ia dapat menduga bahwa antara puterinya dan Kertapati terdapat ikatan cinta kasih yang mendalam! Belum pernah ada nama laki-laki yang dapat membuat wajah puterinya berseri apabila nama itu disebutnya. Bahkan nama Raden Suseno pun hanya mendatangkan kerut sebal pada wajahnya.

Hal inipun diketahui oleh isterinya karena isterinya pernah menyatakan kekawatirannya. Namun Adipati Wiguna tidak sependapat dengan isterinya dan ia bukannya khawatir, bahkan diam-diam merasa girang. Setelah mendengar penuturan Roro Santi tentang keadaan dan perjuangan Kertapati, barulah pendirian dan pandangannya terhadap bajak laut itu berubah. Apalagi setelah kemudian mendengar betapa bajak laut Kertapati berkali-kali menyerang dan menghancurkan perahu-perahu Kompeni di Laut Jawa, kekagumannya makin meningkat.

* * * * *

Kita ikuti perahu yang membawa Roro Santi menuju ke Semarang itu. Perahu besar atau kapal layar itu diperlengkapi dengan empat buah meriam di kanan kiri dan mulut meriam yang menonjol keluar dari lubang-lubang di kanan kiri kapal itu merupakan ancaman bagi bajak-bajak laut yang berani datang menggangu.

Selain ini, kapal itu membawa sepasukan Kompeni yang terdiri dari penembak-penembak ulung yang sengaja didatangkan oleh Dolleman dari Semarang. Jumlah pasukan ini empat puluh orang, semuanya ahli tembak dan bersenjata senapan.

Dolleman sengaja menyuruh juru mudi untuk melayarkan kapal itu agak ke tengah laut. Ia sendiri dengan sebuah teropong (kiyker) di tangan, berdiri di geladak dan mengintai ke sana ke mari. Sebentar lagi, hari menjadi gelap dan matahari yang tadi masih nampak terapung di titik pertemuan antara air dan langit, kini telah lenyap sehingga terpaksa lampu-lampu di kapal itu di nyalakan sehingga keadaan menjadi terang.

Dolleman lalu menyerahkan teropongnya kepada seorang penjaga dan ia sendiri pergi ke kamar minum untuk membasahi kerongkongannya dengan bir. Ia perlu minum bir untuk menghentikan goncangan-goncangan hatinya yang berdebar-debar. Siapa yang takkan merasa gelisah? Malam ini adalah malam penentuan baginya, yakni gagal atau berhasil!

Soalnya sekarang hanyalah munculnya bajak laut Kertapati atau tidak. Kalau muncul, ia pasti akan berhasil. Untuk ini ia telah mengatur penjagaan sebaik-baiknya. Ia sengaja tidak membawa terlalu banyak pengawal agar tidak menakutkan Kertapati, akan tetapi ia maklum bahwa tak jauh dari situ, sepasukan yang amat kuat berada di lain kapal, mengintai dan mengawal kapalnya dengan diam-diam dan siap menyerbu apabila ada bajak laut meyerang kapalnya!

Yang ia khawatirkan hanyalah kalau-kalau pancingannya takkan berhasil dan Kertapati tidak muncul! Ia teringat kepada Roro Santi. Pantas saja Kertapati menyintainya! Laki-laki manakah yang tidak akan kagum melihatnya dan jatuh cinta kepadanya?

Dolleman meninggalkan kamar minum dan melangkah menuju ke kamar Roro Santi. Kasihan gadis manis itu seorang diri saja di kamarnya, demikian ia berpikir sambil tersenyum menyeringai. Gadis cantik seperti itu tidak seharusnya berdiam seorang diri di dalam kamar. Daripada menjadi kurban serangan angin di atas geladak yang amat dingin, lebih baik duduk bercakap-cakap dengan dara jelita itu di dalam kamar yang hangat!

Ketika ia mendorong daun pintu, ia melihat Roro Santi sedang duduk di atas dipan sambil bertopang dagu, Dolleman tertegun dan berdiri di ambang pintu, memandang kagum. Alangkah manisnya dagu itu, berlekuk indah di bagian bawahnya. Kalah dagu patung Venus yang pernah dilihatnya di museum di negerinya!

Dan rambut itu! Hitam panjang berikal mayang, terurai di atas pundak dan punggung! Alangkah hebatnya kulit tubuh itu, luar biasa! Gadis-gadis dinegerinya tidak ada yang berkulit demikian halusnya, berwarna campuran putih kuning gelap, halus dan bersih! Dolleman melangkah maju, menatap wajah manis itu dengan pandang mata kagum.

“Letnan Doleman, apakah keperluanmu maka kau masuk ke dalam kamarku tanpa ijin?” tanya Roro Santi. Sikapnya agung seakan-akan seorang permaisuri raja menegur hamba sahayanya.

Dolleman tersenyum menyeringai lalu duduk di atas sebuah bangku di depan gadis itu. “Roro Santi, perlukah bagi seorang pria untuk minta ijin lebih dahulu apabila ia memasuki kamar tunangannya, bahkan yang boleh disebut sudah menjadi isterinya?”

Merah wajah Roro Santi mendengar ini. Ia marah sekali, akan tetapi dalam pandangan Dolleman, ia menjadi makin cantik saja. “Dolleman, kau mabok dan jangan kau berani berlaku kurang sopan!” tegurnya.

Akan tetapi Dolleman tertwa bergelak lalu berdiri dan melangkah maju, duduk di atas dipan di dekat Roro Santi. “Ha, ha, manis, memang aku mabok! Mabok melihat kau sedemikian cantik jelita. Seperti kau ini agaknya dewi-dewi kahyangan yang diceritakan dalam dongeng-dongeng bangsamu!” Ia mengulur tangan hendak memegang pundak Roro Santi, akan tetapi gadis itu mengelak dan berdiri dari tempat duduknya.

“Dolleman, jangan kau kurang ajar! Lupakah kau akan janjimu kepada ayah?”

“Ha, ha, ha! Manisnya kalau marah! Santi... aku... aku hampir tak kuat menahan rinduku kepadamu. Marilah, manis beri ciuman kepadaku, kepada tunanganmu!”

“Keparat!” Roro Santi memaki sambil mencbut kerisnya yang kecil. “Kau majulah kalau sudah bosan hidup! Awas, kalau kau berlaku tidak sopan, keris inilah yang akan menamatkan riwayatmu atau akan melenyapkan nyawaku! Kulit tubuhku yang tersentuh tanganmu akan kubeset, aku tak sudi tersentuh oleh tanganmu yang kotor! Pergi!!”

Untuk sejenak Dolleman tertegun, akan tetapi pengaruh bir telah naik di kepalanya dan sikap Roro Santi yang gagah itu dalam pandangan matanya menambah kecantikan gadis itu. Ia melangkah maju. Akan tetapi pada saat itu, dari luar pintu kamar terdengar seruan dalam bahasa Belanda yang berarti,

“Perahu-perahu bajak sudah tampak!”

Dolleman menoleh ke pintu lalu menjawab, “Jangan turun tangan dulu, biarkan mereka datang dekat!” Setelah berkata demikian, kembali dia menghadapi Roro Santi dan berkata, “Berlakulah manis kepadaku, Santi! Mari kita merayakan saat kemenangan kita!” Wajah Dolleman menjadi berkilat karena peluh mulai membasahi mukanya. “Kertapati telah muncul dan sebentar lagi ia dan kawan-kawannya akan dihancurkan! Mari, mari kau datang dekat...!”

“Keparat jahanam! Jangan datang dekat!” seru Roro Santi dengan marah, akan tetapi tiba-tiba Dolleman melompat cepat. Gerakan ini sama sekali tak disangka oleh Roro Santi. Gadis itu mengangkat kerisnya, akan tetapi sekali menyampok dengan tangannya, keris itu terlepas dari pegangan Roro Santi dan menimpa peti kayu besar yang berada di sudut kamar.

Keris kecil yang menimpa peti besar itu bagaikan pembuka sumbat botol wasiat dalam cerita kuno tentang jin, karena pada saat itu juga tiba-tiba tutup peti besar itu terbuka dari dalam dan dari dalam peti itu melompat keluar dua tubuh orang yang dengan sigapnya lalu berlompatan menerkam Dolleman!

Dolleman yang telah memegang tangan Roro Santi yang meronta-ronta, menjadi terkejut sekali ketika melihat betapa tiba-tiba saja dua orang laki-laki berdiri di hadapannya. Ketika ia memandang, matanya terbelalak dan mulutnya celangap karena seorang diantara dua laki-laki itu bukan lain ialah Kertapati sendiri!

Ketika masuk ke dalam kamar itu, Dolleman tidak membawa senapannya, maka kini ia mencabut pedangnya dan membuka mulut hendak berteriak memanggil penjaga. Akan tetapi, secepat kilat Kertapati menubruknya dengan seruan geram.

“Dolleman bangsat rendah! Bersiaplah untuk binasa!”

Dolleman mengangkat pedangnya, akan tetapi dengan kecepatan dan kesigapan luar biasa tangan Kertapati menangkap pergelangan tangan kanannya dan tangan kanan mengirim pukulan ke arah ulu hati Dolleman! Tubuh yang tinggi besar itu terlempar dan pedangnya terlepas dari pegangan, sedangkan kerongkongannya yang tadinya hendak mengeluarkan teriakan memanggil kawannya, hanya dapat mengeluarkan keluhan karena sakit. Sebelum ia dapat berdiri lagi, keris di tangan Kertapati telah menembus jantungnya dan matilah Letnan Dolleman pada saat itu juga!

Roro Santi juga merasa amat terkejut. Sementara ia melihat Kertapati dan seorang laki-laki lain keluar dari peti itu, ia hanya berdiri mepet kedinding dengan mata terbelalak, seakan-akan tidak percaya kepada kedua matanya sendiri. Ia hanya diberitahu oleh ayahnya bahwa Kertapati telah diberitahu dan ia diminta supaya percaya akan pertolongan Kertapati. Sama sekali tak pernah disangkanya bahwa Kertapati bersama seorang kawannya telah bersembunyi di dalam peti besar itu!

Sebelum Dolleman datang ia telah memikir dengan heran apa gerangan isi peti yang besar itu, dan ketika ia mencoba untuk membuka tutupnya, ternyata bahwa peti itu tertutup dari dalam dan tak dapat dibuka! Tidak tahunya bahwa di dalamnya adalah Kertapati dengan seorang anak buahnya.

Pada saat Kertapati menancapkan kerisnya di dada Dolleman, dari luar terdengar suara mendatangi. Kawan Kertapati segera memadamkan lampu kamar itu dan ketika dari luar terdengar suara orang bertanya.

“Letnan, mereka kini telah datang dekat!”

Maka kawan Kertapati yang bertubuh tinggi besar itu mengeluarkan jawaban yang membuat Roro Santi tertegun dan terheran-heran. Jawaban itu dikeluarkan dalam bahasa Belanda yang lancar dan suaranya benar-benar tiada bedanya dengan suara Dolleman tadi!

Orang tinggi besar ini memang sengaja dibawa oleh Kertapati, karena ia adalah seorang bekas anggauta Kompeni Belanda yang telah menjadi anak buahnya dan pandai bicara bahasa Belanda. Memang hal ini telah direncanakan semula oleh Kertapati yang cerdik. Orang itu yang bernama Bandi, menjawab suara di luar itu dengan sebuah perintah.

“Jangan tembak dulu. Padamkan semua lampu di bawah, biarkan lampu di puncak tiang saja yang menyala agar mereka tidak melihat berapa banyak adanya pasukan kita!”

Di dalam gelap, Roro Santi dan Kertapati saling bertemu dan ketika Roro Santi merasa betapa ia dipeluk oleh kekasihnya itu, barulah ia maklum bahwa peristiwa yang dilihatnya tadi bukanlah impian semata. Mereka lalu keluar dari kamar itu dan karena penerangan di bawah dipadamkan sesuai dengan dengan perintah Dolleman palsu itu, maka mudahlah bagi Kertapati untuk menyelinap ke bagian belakang kapal itu.

Di atas kapal itu, yakni di pinggir sebelah belakang, memang disediakan beberapa buah perahu kecil yang disediakan untuk pertolongan-pertolongan darurat sewaktu-waktu terjadi bahaya. Kertapati meraba-raba dan di dalam gelap ia melepaskan ikatan sebuah perahu kecil itu. Tiba-tiba, sebuah bayangan muncul dari dalam gelap dan membentak.

“Siapa??”

Kertapati menjawab dengan sebuah tusukan kerisnya ke arah dada orang itu, akan tetapi ternyata orang itu cukup gesit karena dapat mengelak sambil membalas dengan serangan pedangnya dan berteriak. “Ada penjahat...!”

Akan tetapi teriakannya kandas dan tubuhnya terlempar keluar ke dalam laut ketika Kertapati cepat menyerbu dan melemparkannya!

“Cepat, mari ikut, Santi! Pegang tangan kiriku erat-erat!” bisik Kertapati yang berhasil melepaskan ikatan perahu kecil tadi. Perahu itu jatuh ke air dan Kertapati sambil memegang tangan Roro Santi, lalu melompat ke dalam air pula!

Orang-orang yang mendengar seruan tadi, segera memburu ke tempat itu seorang diantaranya membawa sebuah lentera, akan tetapi ketika tiba di situ, mereka tidak berhasil melihat sesuatu. Seorang diantaranya melihat bahwa sebuah perahu kecil lenyap, maka ia memberitahukan hal ini kepada kawan-kawannya. Semua orang terkejut dan segera berlari mencari Dolleman. Akan tetapi yang dicarinya tidak nampak, maka tak kemudian terdengarlah ribut-ribut di atas kapal itu.

“Mana Letnan Dolleman??” terdengar pertanyaan.

“Aduh, ini ada seorang kawan kita rebah mandi darah!” seru seorang.

“Di sini juga! Seorang kawan kita sudah mati!”

“Mana Letnan Dolleman?” seru yang lain.

Ribut dan paniklah semua orang dalam kegelapan itu. Tiba-tiba terdengar perintah yang keluar dengan kerasnya dari atas. Suara Dolleman memerintah, “Lekas putar kapal ke kiri dan maju perlahan! Jangan menembak dulu, tunggu perintahku!”

Semua orang memandang ke atas dan melihat bayangan Dolleman yang tinggi besar itu telah berdiri di tempat penjaga dekat puncak tiang menara. Juru mudi menurut perintah ini dengan hati terheran-heran karena dengan memutar kapal seperti ini, mereka kini berada di depan para perahu-perahu bajak laut yang kian berada di belakang mereka!

Tiba-tiba, dari arah perahu-perahu bajak yang hitam itu, mulai meluncur panah-panah api yang beterbangan bagaikan bintang berpindah tempat! Semua anak panah dapat mengenai kapal dengan tepat berkat cahaya penerangan yang masih dipasang di puncak tiang!

“Celaka, mereka menyerang! Padamkan lampu di atas!” Terdengar seorang di geladak berseru dan cepat-cepat ia menggunakan sepatunya untuk memadamkan api yang membakar ketika sebatang anak panah menancap di atas geladak dekat tempat ia berdiri.

“Mana Letnan? Mengapa tidak memberi aba-aba balas menembak?” tanya seorang dengan bingung.

“Kapal seharusnya diputar lagi ke kanan agar kita bisa mempergunakan meriam!” seru pula seorang. Akan tetapi Letnan Dolleman yang berada di atas itu ternyata bungkam saja.

Tiba-tiba seorang berlari-lari dari bawah melalui anak tangga. Orang ini membawa sebuah lentera dan napasnya terengah-engah ketika ia berseru, “Celaka…! Letnan Dolleman telah tewas! Puteri telah lenyap!”

Semua orang terkejut. “Kau gila?” seru seorang sambil menuding ke atas. “Itu Letnan Dolleman! Siapa bilang dia tewas?”

Beberapa orang berlari ke dalam kamar Roro Santi dan segera mereka keluar sambil berteriak-teriak. “Benar, Dolleman telah mati! Yang di atas itu Dolleman palsu! Tembak dia! Seret dia turun!”

Memang yang di atas tempat penjaga itu adalah Bandi. Tadi di dalam gelap, ia telah membunuh dua orang penjaga dengan kerisnya dan ia sendiri lalu memanjat naik untuk melihat gerakan kawan-kawannya. Maka ia lalu memberi perintah untuk memutar kapal ke kiri agar kedudukan kawannya itu tidak terancam oleh meriam-meriam di kanan kiri kapal.

Kini mendengar bahwa rahasianya telah terbuka, ia tertawa bergelak-gelak dan segera ia memegang sebuah tali dan mengayun tubuhnya ke bawah! Beberapa orang serdadu menembakkan senapannya, tetapi meleset dan setelah Bandi berada di bawah, mereka tidak berani menembak, takut kalau-kalau pelurunya akan mengenai kawan sendiri.

“Tangkap! Bunuh!” mereka berseru dan menyerbu Bandi yang telah mencabut kelewangnya.

Bajak laut yang tinggi besar ini dikurung dan dikeroyok. Ia mengamuk dan setelah merobohkan tiga orang lawan dengan kelewangnya, akhirnya ia kena tertusuk juga pada pundaknya. Ia melompat dan menerjang keluar dari kepungan, lalu berlari ke pinggir kapal. Akan tetapi malang, sebelum bajak yang gagah berani dan cerdik ini dapat melompat ke air, terdengar tembakan dan peluru menembus dadanya dan tubuhnya lalu terjungkal ke dalam air dalam keadaan tak bernyawa pula!

Pada saat itu, panah-panah api makin hebat dan deras datangnya sehingga sebagian kapal itu telah mulai terkena api. Para serdadu yang kehilangan pemimpin itu menjadi panik. Sebagian orang memadamkan api dan sebagian pula menembakkan senapan mereka ke arah perahu-perahu kecil.

Beberapa orang telah terkena anak panah dengan tepat sehingga di sana-sini sudah nampak mayat-mayat bergelimpangan. Akan tetapi mereka dapat mengusai keadaan dan setelah kapal diputar ke kanan, maka mulai berdentumlah meriam-meriam kapal itu.

Para bajak laut menjadi kewalahan. Beberapa buah perahu mereka hancur atau terbalik. Terpaksa yang masih ada lalu melarikan perahu mereka menjahui kapal itu dengan terpencar.

Sementara itu, setelah melompat ke dalam air, pertama-tama Kertapati menolong Roro Santi yang dipeluknya dan dibawa berenang mengejar perahu yang dijatuhkan tadi. Setelah membalikkan perahu itu, ia lalu membantu Roro Santi naik ke dalam perahu dan segera mendayung perahu itu menghilang di dalam gelap menuju ke tempat perahu-perahu anak buahnya yang berada di belakang kapal.

Di atas geladak kapal Kompeni itu sedang terjadi keributan, maka tak seorangpun memperhatikan gerakan Kertapati ini. Biarpun Kertapati berada di tengah-tengah mereka, akan tetapi para bajak laut itu tak berdaya menghadapi semburan peluru meriam yang hebat dari kapal musuh itu.

Kertapati lalu memberi perintah untuk mundur dan melarikan diri. Akan tetapi, tak pernah disangkanya bahwa Dolleman benar-benar hebat dan cerdik. Baru saja mereka berhasil menjauhkan diri dari kapal Kompeni itu, tiba-tiba sebuah kapal lain yang lebih besar dan lebih lengkap menghadang perjalanan mereka!

Suara senapan memberondong dari atas kapal itu dan hampir seluruh anak buah bajak laut Kertapati yang melakukan perlawanan mati-matian dengan anak-anak panah mereka, habis disapu oleh peluru senapan para sedadu. Musuh terlalu banyak, dan senjata mereka lebih baik, ditambah pula kedudukan mereka yang terlindung di atas kapal yang besar itu.

Setelah Kertapati kena tembak pundaknya dan pingsan di atas pangkuan Roro Santi, maka pertempuran berhenti. Hanya beberapa orang anak buah Kertapati yang berhasil menyelamatkan diri dengan jalan terjun ke air dan menyelam lalu menjatuhkan diri mempergunakan kepandaian renang mereka.

Kertapati sendiri tertawan. Orang-orang di atas kapal ketika mendapat kenyataan bahwa dua orang yang berada di perahu kecil itu adalah Kertapati sendiri yang sedang pingsan dan Roro Santi yang duduk menangis di dalam perahu, lalu menolong dan mengangkat mereka ke dalam kapal.

Setelah berada di kapal dan melihat betapa kedua tangan Kertapati yang sudah pingsan dan penuh darah dadanya itu dibelenggu, Roro Santi menjerit dan roboh pingsan pula.

Bajak laut Kertapati dibawa ka Jepara, oleh karena Kompeni berpendapat bahwa lebih baik bajak laut yang terkenal itu menjalankan hukum tembak di kota Jepara agar umum dapat menyaksikannya dan menjadi takut untuk mencontoh perbuatannya yang merugikan Kompeni. Roro Santi telah dijemput oleh ayahnya dan kembali ke gedungnya. Setiap hari gadis ini hanya menangis dan sedih.

Kompeni mengumumkan bahwa bajak laut Kertapati akan ditembak mati pada hari Jumat Kliwon di pinggir laut, di bagian yang dalam. Di situ telah dibuat sebuah jembatan sampai ke bagian air yang dalam, di mana bajak laut itu akan menjalankan hukumannya. Semua penduduk dipersilahkan menyaksikan hukuman bajak laut ini.

* * * * *
Hari Jumat Kliwon. Di tepi pantai telah penuh orang. Para bangsawan keluar dari gedung masing-masing dan ikut pula menyaksikan penyelenggaraan hukuman besar itu, bahkan orang-orang dari dusun-dusun yang jauh pada datang berbondong-bondong untuk menyaksikan hukuman yang hendak dijatuhkan kepada bajak laut yang ternama itu, bajak laut muda yang mempunyai banyak pengikut dan pencinta, akan tetapi juga mempunyai banyak pembenci itu.

Adipati Wiguna juga hadir, bersama Roro Santi yang berwajah pucat. Mereka mendapatkan tempat yang terdepan, oleh karena Kompeni menganggap bahwa keluarga inilah yang mendapat gangguan paling besar dari Kertapati sehingga tentu ingin menyaksikan dari dekat betapa musuh besarnya tewas! Juga para Kompeni menganggap bahwa Roro Santi adalah tunangan Letnan Dolleman yang dibunuh oleh Kertapati, maka tentu saja gadis ini merasa sakit hati terhadap bajak laut itu.

Di dekat gadis itu nampak Raden Suseno, tunangan yang menjaga gadis itu dengan penuh perhatian dan ia merasa amat kasihan melihat gadis tunangannya ini yang telah mengalami banyak penderitaan. Jam sembilan tepat, serombongan Kompeni datang berbaris mengiringkan Kertapati.

Bajak laut ini nampak pucat sekali oleh karena luka di pundaknya mengeluarkan banyak darah dan ia tidak dirawat sama sekali, bahkan menerima banyak pukulan siksaan dalam penahanannya itu. Akan tetapi ia berjalan menuju ke tepi pantai, ia tersenyum-senyum dan sepasang matanya bercahaya, sama sekali tidak kelihatan takut.

Air mata banyak mengucur keluar ketika orang-orang menyaksikan pemuda teruna yang tampan ini berjalan dengan gagah dan bersemangat, seakan-akan maut yang menantinya merupakan jantung hatinya yang berdiri tersenyum melambaikan tangan kepadanya.

Kertapati lalu diikat di ujung jembatan itu pada sebatang tiang yang sudah disediakan, dan para serdadu lalu mengundurkan diri untuk memberi jalan ketika kepada seorang pembesar Kompeni dari Semarang yang akan mengucapkan pidato! Pembesar itu adalah seorang Belanda yang berkepala botak, yang maju dan berdiri menghadapi semua penonton, membelakangi Kertapati dan berkata dalam bahasa daerah yang kaku.

“Tuan-tuan dan nyonya-nyonya sekalian. Hari ini akan dilangsungkan hukum tembak kepada Kertapati, seorang penjahat besar, seorang bajak laut, perampok yang amat jahat dan berbahaya. Dengan dihukumnya penjahat ini, maka sekali lagi Kompeni telah menolong tuan-tanah dan nyonya-nyonya dari gangguan seorang penjahat yang berbahaya!”

“Bohong…!” tiba-tiba terdengar teriakan dari tengah-tengah penonton yang berdesak-desakan. “Kompenilah perampok dan bajak yang sejahat-jahatnya!”

Para penjaga lalu mengejar ke arah suara itu, akan tetapi mereka menjadi bingung karena siapakah yang harus ditangkap? Di situ terdapat banyak sekali orang, laki-laki dan wanita, tua dan muda, bahkan ada pula anak-anak. Maka pemimpinnya mengangkat pundak. Tiba-tiba terdengar suara tertawa yang menyeramkan. Yang tertawa adalah Kertapati.

“Ha, ha, ha! Kompeni Belanda! Baru saja kamu mendengar teriakan rakyat! Kau boleh membunuh aku, akan tetapi kamu takkan kuasa membunuh teriakan itu! Pekik dan teriak perlawanan terhadap kamu akan berkumandang sepanjang masa. Seorang Kertapati boleh ditembak, akan tetapi ribuan, laksaan, ya bahkan seluruh rakyat akan bangkit dan berontak mengusirmu dari tanah air kami! Ya sekarang kamu boleh berlaku sewenang-wenang, boleh memaksa rakyat datang menyaksikan pembunuhan yang kamu lakukan terhadap seorang keluarga mereka, akan tetapi tunggu saja… tunggulah datangnya pembalasan rakyat!”

Belanda botak itu menjadi pucat dan gugup, lalu memberi isyarat dengan tangannya. “Penembakan segera dilakukan!” teriaknya.

Pada saat itu, tiba-tiba Roro Santi melompat turun dari kursinya dan berlari-lari di sepanjang jembatan kecil itu menghampiri Kertapati. Sambil menangis tersedu-sedu ia memeluk tubuh Kertapati.

“Kertapati...“ bisiknya dan ia tak dapat menahan membanjirnya air mata.

“Santi... Santi... kekasihku! Jangan kau memberatkan pengurbananku dengan air matamu. Tenanglah dan berlakulah tabah… Kematian bukan apa-apa bagi Kertapati!”

Roro Santi mendekap kepala pemuda itu, dipeluknya, diciuminya diantara hujan air mata, kemudian ia mencabut kerisnya dan dibukanya ikatan tangan dan kaki Kertapati. Ketika beberapa orang serdadu memburu ke arahnya, ia lalu membalikkan tubuh dengan keris di tangan, memandang bagaikan seekor harimau betina melindungi anaknya.

“Majulah! Kerisku akan membedah perutmu! Keparat kejam! Bajingan hina dina! Kertapati bukan pengecut, ia takkan lari! Tak usah dibelenggu, ia tidak takut mati!”

Para penjaga itu mundur kembali dengan ragu-ragu dan Roro Santi kembali menghampiri Kertapati yang segera memeluk dan mencium keningnya.

“Roro Santi, kekasihku. Pergilah kau kembali ke tempatmu dan relakanlah aku mati. Hanya pesanku, kau dan keluargamu, kau dan putera-puteramu kelak, jangan sekali-kali kena bujuk Kompeni yang bermulut manis! Kompeni hanya akan mendatangkan malapetaka dan sengsara bagi keturunanmu... ingatlah hal ini baik-baik, Santi...”

Dengan air mata mengalir Roro Santi hanya memandang dan menggangguk-angguk. Pada saat itu, Raden Suseno yang memburu ke situ telah tiba dengan sambil menarik-narik tangan Roro Santi, ia membujuk gadis itu untuk kembali ke tempatnya. Pemandangan yang amat mengharukan tadi telah membuat para penonton menangis tersedu-sedu.

Bahkan Raden Suseno sendiri, ketika melihat betapa Roro Santi berpeluk-pelukan dengan Kertapati, tidak merasa cemburu, bahkan seakan-akan ada sesuatu yang naik ke kerongkongannya yang membuat ia menggigit bibir menahan runtuhnya air mata dari kedua pelupuk matanya! Adipati Wiguna menutup muka dengan kedua tangannya dan air mata mengalir dari celah-celah jari tangannya!

Setengah memaksa, Raden Suseno menarik Roro Santi mundur dari jembatan itu. Pemimpin Kompeni memberi tanda dengan tangan dan tiba-tiba.

“Dar! Dar...! Dar!”

Lebih dari tujuh pucuk senapan memuntahkan cahaya api dan peluru semua menyambar ke tubuh Kertapati. Tubuh itu terkulai, terhuyung-huyung di atas jembatan, kedua tangan memegang dada.

“Kertapati...!” Roro Santi menjerit dan Raden Suseno tak kuasa menahannya ketika ia memberontak dan berlari cepat sekali memburu kepada Kertapati.

“San... ti...“ Kertapati berbisik dan memandang dengan senyum dan matanya mulai kabur.

“Kertapati...!” Santi menubruk tubuh yang hendak roboh itu dan memeluknya erat-erat hingga darah yang keluar dari lubang-lubang di tubuh pemuda itu membasahi tubuhnya pula. Raden Suseno diikuti oleh para penjaga mengejar, akan tetapi tiba-tiba Roro Santi menghardik.

“Jangan dekat!” Ia menarik kerisnya dan mengancam, akan tetapi karena amat kuatir, Raden Suseno tetap melangkah maju.

Melihat ini, Roro Santi lalu memeluk tubuh Kertapati lebih erat lagi lalu melempar dirinya ke bawah jembatan bersama-sama Kertapati! Yang nampak di atas papan jembatan kini hanyalah ceceran darah yang tadi mengucur keluar dari dada dan lambung Kertapati.

“Santi...!” Raden Suseno memekik dan ikut pula melompat ke dalam air, akan tetapi terlambat! Ia hanya mendapatkan dua tubuh yang sudah tak bernyawa lagi dalam keadaan berpelukan mulai tenggelam di dalam laut. Tubuh Kertapati penuh luka peluru, sedangkan keris yang tadi dipegang oleh Roro Santi menancap di dada kiri gadis itu.

Semua orang menangis ketika kedua jenazah itu dikeluarkan. Dan para anggauta Kompeni yang berada di situ hanya dapat memandang marah ketika melihat betapa semua orang menghormati kedua jenazah itu seakan-akan yang mati adalah orang-orang agung!

Akan tetapi mereka tidak berani menentang rakyat yang demikian banyaknya dan yang mulai memandang kepada mereka dengan mata merah! Terpaksa mereka lalu meninggalkan tempat itu dengan kepala tunduk.

Beberapa hari kemudian, setelah jenazah Kertapati dan Roro Santi dimakamkan, Jepara kehilangan beberapa orang lagi, yakni Adipati Wiguna, Bupati Randupati, Raden Suseno dan Tumenggung Basirudin yang kesemuanya melarikan diri menyeberang ke Mataram untuk membantu pemberontakan Trunajaya!

Mereka semua ini diilhami oleh perjuangan dan kegagahan Kertapati, maka diam-diam Kompeni mencatat bahwa pembunuhan yang dilakukan atas diri bajak laut Kertapati itu sama sekali tak dapat disebut sebuah kemenangan, karena selain anak buah bajak Kertapati masih banyak yang mendatangkan gangguan bagi mereka, juga banyak para bangsawan dan rakyat Jepara menyeberang kepada Trunajaya!

Demikianlah, kisah ini ditutup dengan catatan bahwa ucapan-ucapan terakhir yang keluar dari mulut pahlawan teruna Kertapati itu ternyata terbukti karena sungguhpun tak lama kemudian Trunajaya gagal dan tewas, selanjutnya tiada hentinya rakyat berusaha untuk mengusir musuh besarnya, yaitu Kompeni Belanda!

Kisah lainnya,