Perawan Lembah Wilis Jilid 48

Cerita Silat Karya Kho Ping Hoo

Perawan Lembah Wilis Jilid 48

RETNA WILIS menggeleng kepis. "Dosamu masih belum hebat, Paman. Engkau hanya melakukan tugas sebagal perajurit Blambangan dan apa yang kaulakukan terhadap kanjeng ibu, selain dalam pelaksanaan tugas, juga malah berjasa."

"Berjasa....??" Sindupati memandang heran.

Retna Wilis tersenyum pahit. "Engkau berjasa karena kalau kanjeng ibu tidak kehilangan Pangeran Panji Rawit tentu tidak akan bertemu dengan kanjeng rama, dan aku tentu tidak akan ada!"

"Ah itu masih belum semua, Gusti Puteri. Dengarlah baik-baik! lbunda paduka menjadi marah dan pasukan Jenggala dan Panjalu juga bersama kanjeng rama paduka menyerbu menghancurkan Blambangan. Hamba lalu lari lagi dan kemudian hamba bersekutu dengan utusan-utusan Cola dan Sriwijaya, terutama dengan Wasi Bagaspati dan dengan Suminten dan Pangeran Kukutan sehingga hamba berhasil menjadi patih Jenggala dengan nama Patih Warutama. Hamba telah mengorbankan nyawa banyak orang, tidak ada kejahatan dan kekejian yang tidak hamba lakukan, hamba peristeri kekasih hamba dan.... dan hamba peristeri pula anaknya, puterinya yang terlahir karena dahulu berhubungan dengan hamba, beristeri puteri hamba sendiri. Nah, adakah dosa yang lebih besar daripada itu?"

Retna Wilis menggeleng kepala, takjub. "Tak dapat terbayangkan olehku betapa engkau pernah melakukan kesesatan sehebat itu, Paman. Akan tetapi itu bukan urusanku, dan kalau sekarang Paman menyesali perbuatan itu, baik sekali."

Adiwijaya makin penasaran. "Akan tetapi, hamba.... hamba malah membunuh mereka ibu dan anak hamba pada waktu melarikan diri karena sekutu hamba dihancurkan, telah membunuh Pangeran Kukutan dan mencelakakan Suminten. Hamba berganti nama menjadi Adiwijaya dan mengelabuhi paduka.... dosa hamba tak terampunkan...."

Retna Wilis tetap ntenggeleng kepala. "Akan tetapi setelah menjadi pembantuku, engkau selalu baik kepadaku, Paman."

"Hamba akui bahwa semenjak bertemu dengan Paduka, hamba kehilangan semua watak kotor dan keji, hamba telah mendapatkan pegangan dan telah bersumpah untuk bersetia kepada Paduka. Hamba menganggap Paduka seperti sesembahan hamba, seperti.... anak hamba yang hamba sayang.... akan tetapi hamba sungguh tidak patut, hamba seorang manusia terkutuk. Hamba mohon, bunuhlah hamba agar hamba terbebas claripada siksaan batin, Gusti."

"Tidak, Paman. Aku tidak akan membunuhmu. Engkau boleh jadi pernah menyeleweng dan jahat, akan tetapi aku pun bukan seorang baik-baik, dan segala kejahatan itu tidak dapat menandingi kedurhakaanku terhadap kanjeng rama dan kanjeng ibu. Tidak, Paman. Kita sama-sama jahat, karenanya kita dapat menyesali perbuatan kita berdua yang sesat, dapat sama-sama menderita siksaan batin dari penyesalan hati."

Tiba-tiba Adiwijaya atau Sindupati meloncat berdiri, peluhnya mengalir seperti air matanya.

"Retna Wilis, masih belum tergugah hatimu untuk membunuh aku? Sindupati seorang manusia berhati iblis! Dengarlah, Retna Wilis. Aku.... aku telah melakukan hal yang terkutuk.... Ketika engkau masih kecil di Wilis, aku pernah berkunjung kepada ibumu, Aku memancing ibumu sehingga engkau yang sedang berlatih di pohon ditinggalkan kemudian diculik oleh sekutuku, yaitu Ni Dewi Nilamanik dan Ki Kolohangkoro. Kemudian aku.... dengar baik-baik, ketika ibumu sedang tidur, aku memukulnya pingsan dan aku..... aku memperkosanya!"

Retna Wilis mengeluarkan jerit lirih dan ia pun meloncat bangun, berdiri berhadapan dengan Sindupati yang berwajah pucat sekali. Mereka bertemu pandang, sejenak tak berkata-kata dan tidak bergerak, kemudian Sindupati berkata perlahan, "Nah, cukuplah sekarang. Kau bunuhlah aku, Retna Wilis."

cerita silat online karya kho ping hoo

Akan tetapi, tiba-tiba sekali Retna Wilis tersedu menutupi mukanya dengan kedua tangan dan menangis.

"Tidak.... aku tidak akan membunuhmu, aku.... aku tetap lebih jahat daripada engkau, Paman. Aku lebih menyakitkan hati kanjeng ibu daripada perbuatanmu terhadapnya...."

"Retna Wilis.... !!" Sindupati berseru setengah memekik, heran, menyesal, terharu dan berduka bercampur aduk menjadi satu dalam suaranya.

Retna Wilis menurunkan kedua tangannya dan memandang Sindupati, "Paman, kita sama-sama jahat, dan sama-sama menyesal, sama-sama tidak mempunyai masa depan yang terang, tidak tahu harus bagaimana melanjutkan hidup ini. Karena itu.... jangan.... jangan kau tinggalkan aku, Paman. Engkaulah satu-satunya sahabatku yang dapat kupercaya, engkau pengganti orang tuaku...."

"Aduh, Gusti Puteri.....!" Sindupati menubruk kaki Retna Wilis, menyembah dan mencium ujung ibu jari kaki gadis itu, jantungnya seperti ditusuk-tusuk rasanya. Retna Wilis berjongkok dan mengangkat bangun laki-laki setengah tua itu, memegang kedua pundak dan berkata,

"Jangan begitu, Paman. Mulai saat ini, Paman kuanggap sebagai paman kandung sendiri, mewakili kedua orang tuaku. Bimbinglah aku, Paman, berilah petunjuk bagaimana aku harus melanjutkan hidup ini."

Dengan suara serak saking terharu hatinya Sindupati berkata, "Baiklah, Retna Wilis. Engkau kuanggap sebagai keponakanku, bahkan sebagai anakku yang akan kubela dengan seluruh jiwa ragaku. Jangan khawatir, Anakku. Aku akan menggunakan seluruh sisa hidupku demi membahagiakanmu dan akan menuntunmu untuk merubah jalan hidupmu meialui jalan kebenaran. Biarpun aku seorang bekas manusia sejahat-jahatnya aku masih belum lupa bagaimana caranya menjadi manusia baik. Bahkan semua pengalamanku dapat kujadikan contoh keburukan. Marilah, Anakku, masa depanmu tidak segelap yang kau khawatirkan. Pertama-tama lenyapkan rasa bencimu terhadap ayah bundamu. Sanggupkah?"

Retna Wilis mengangguk. "Aku sebetulnya tidak membenci mereka, Paman. Hanya, aku.... aku segan ditundukkan...."

"Nah, kalau engkau benar menganggapku sebagai pamanmu, sebagai pengganti orang tuamu, engkau harus taat kepadaku. Tanamkan rasa sayang kepada ayah bundamu, dan buang jauh-jauh cita-citamu untuk menjadi ratu dunia!"

Retna Wilis mengangkat mukanya memandang, kemudian mengangguk pula. "Akan tetapi, ayah bundaku, semua keluargaku, tentu akan mmemandang rendah kepadaku, seorang anak durhaka..."

"Tidak, Anakku. Engkau akan menjadi seorang semulia-mulianya di dunia ini, akan menjadi tokoh penegak kebenaran dan orang tuamu, seluruh keluarga, kelak akan menjunjung tinggi padamu."

"Akan tetapi, bagaimana aku dapat melawan rangsangan hatiku sendiri, Paman? Ada sesuatu yang mendorongku, yang tertanam di lubuk hatiku semenjak aku menjadi murid Nini Bumigarba."

"Harus kaulawan dengan kekuatan batinmu, dan...."

"Ha-ha-ha-ha, burung gagak berbulu hitam, bagaimana bisa mengubah bulu menjadi putih?"

Sindupati dan Retna Wilis terkejut dan membalikkan tubuh. Kiranya di situ telah berdiri Wasi Bagaspati dan Wasi Bagaskolo!

"Ha-ha-ha-ha, Retna Wilis. Mengapa engkau begini bodoh mau mendengarkan ocehan seorang pengkhianat kotor seperti dia ini? Kedua tangannya, seluruh tubuhnya sendiri sudah penuh kotoran, mana mungkin dia dapat membersihkan engkau? Lebih baik engkau bersekutu denganku, dan kalau kita bertiga membasmi tokoh-tokoh Jenggala dan Panjalu, engkau kelak akan dapat menjadi ratu terbesar di seluruh Jawa-dwipa!"

Melihat perubahan pada wajah Retna Wilis yang kembali bersikap dingin dan beringas, Sindupati maklum bahwa ucapan Wasi Bagaspati itu mendatangkan kesan di hati Retna Wilis. Ia khawatir sekali kalau-kalau gadis itu terpengaruh oleh wataknya yang lama kembali, maka kemarahannya timbul dan dengan nekat ia meloncat, menerkam dan menyerang Wasi Bagaspati! Wasi Bagaspati menggerakkan tangannya, menyambut terjangan Sindupati dengan pukulan tangan miring.

"Krakkk!" Tubuh Sindupati terlempar ke dekat kaki Retna Wilis dan sebagian besar tulang-tulang iganya patah-patah!

Melihat Sindupati menggeletak megap-megap di dekat kakinya, seketika lenyaplah pengaruh liar di hati Ratna Wilis. Ia menubruk, berlutut di dekat tubuh yang sudah berkelojotan itu.

"Paman.... Paman Sindupati...."

Sindupati terengah-engah dan mengeluarkan bisikan yang lirih sekali, "Anakku.... sadarlah.... lawanlah pengaruh buruk.... selamat tinggal.... selamat berjuang ke jalan kebenaran.... aku layak mati.... penuh dosa...."

Tiba-tiba tubuhnya mengejang lalu lemas. Sindupati, alias Warutama, alias Adiwijaya menghembuskan napas terakhir. Retna Wilis bangkit perlahan-lahan, pandang matanya membuat Wasi Bagaspati dan Wasi Bagaskolo mengkirik.

"Eh, Retna Wilis, perlu apa mendengarkan ocehan orang sekarat? Lebih baik bersama kami mengejar kemuliaan hidup. Hidup di dunia hanya satu kali dan berapa lamanya orang hidup? Kalau tidak mengejar kemuliaan sekarang, kelak terlambat dan menyesal pun tiada gunanya lagi," kata Wasi Bagaskolo.

"Manusia-manusia iblis!" Tiba-tiba Retna Wilis meloncat cepat sekali menerjang Wasi Bagaskolo yang berdiri paling dekat. Kakek ini terkejut dan cepat menangkis.

"Dukkkk!" Girang hati Wasi Bagaskolo ketika ia menangkis itu ia mendapat kenyataan bahwa tenaga Retna Wilis tidaklah sehebat pada pertandingan yang lalu. Dia hanya terhuyung. Hal ini menandakan bahwa kesaktian dara itu belum pulih kembali. Hal ini memanglah benar. Selain Retna Wilis masih menderita karena pertandingan yang lalu, juga dia menderita tekanan batin yang amat berat sehingga hal ini pun banyak mengurangi dan melemahkan tenaga sakti di tubuhnya.

Retna Wilis yang marah sekali melihat Sindupati tewas, juga maklum bahwa tenaganya masih belum pulih sebagai akibat ketika ia ditawan dan kemudian bertanding dengan kedua orang kakek itu, maka ia cepat mencabut pedang pusaka Sapudenta dari punggungnya.

Namun Wasi Bagaspati dan Wasi Bagaskolo yang sudah waspada dan maklum bahwa selain tenaga saktinya masih belum pulih, juga dara ini sedang menderita tekanan batin sehingga tidaklah sekuat biasa, tidak menjadi gentar biar mereka telah kehilangan senjata pusaka mereka.

"Retna Wilis, lebih baik engkau menyerah secara baik-baik, menjadi pengganti Dewi Nilamanik, menjadi seorang dewi penitisan Sang Bathari, hidup mulia dan penuh kesenangan. Menyerahlah daripada aku menggunakan kekerasan."

Retna Wilis tidak menjawab, melainkan mengeluarkan seruan keras dan tubuhnya sudah meluncur ke depan, tangannya memutar pedang pusaka Sapudenta dan berubah menjadi gulungan sinar panjang membabat ke arah tubuh kedua orang kakek itu. Namun Wasi Bagaspati dan Wasi Bagaskolo sudah mengelak dengan loncatan mundur, kemudian membalas dengan pukulan-pukulan sakti dari kanan Retna Wilis terus meloncat ke depan menghindarkan diri dan membalikkan tubuh, pedang di tangan, siap bertanding mati-matian. Namun, tertindih oleh derita batin bertubi-tubi, dara ini menjadi agak pening dan diamuk oleh kemarahan sehingga ketenangannya goyah. Hal ini menyebabkan serangan-serangannya seperti gerakan orang nekat tanpa perhitungan lagi, mengamuk dengan dorongan amarah yang bagaikan api menyala-nyala.

Betapapun juga, Wasi Bagaspati dan Wasi Bagaskolo yang mempunyai niat menawan dara ini hidup-hidup dan menaklukkannya untuk dapat menggunakan tenaganya, tidaklah dapat melaksanakan niat ini dengan mudah karena biarpun Retna Wilis berkurang banyak kekuatannya, namun ia masih merupakan lawan yang dahsyat.

Setelah lewat ratusan jurus, tiba-tiba Wasi Bagaskolo mengeluarkan aji-aji ilmu hitamnya, berteriak keras dan cuaca menjadi gelap karena timbul awan hitam menutup sinar matahari, bergumpal-gumpal di atas kepala mereka. Kemudian, atas isyaratnya, Wasi Bagaskolo berseru keras dan menerjang Retna Wilis menjatuhkan diri ke atas tanah dan bergulingan menyerang ke arah kedua kaki dara perkasa itu. Diserang secara buas ini, Retna Wilis agak terkejut dan cepat ia menggerakkan pedang ke bawah untuk melindungi kedua kakinya, bahkan lalu menusukkan pedangnya ke arah tubuh Bagaskolo yang menggelinding dekat ke arah tubuh Bagaskolo yang menggelinding dekat dekat kakinya dengan kedua tangan bergerak mencengkeram.

Saat itu, Wasi Bagaspati yang sudah siap sedia dan meloncat ke atas lenyap ke dalam uap atau awan hitam, meluncur ke bawah dan menerkam Retna Wilis. Dara itu sedang menusuk ke bawah ketika mendengar berkesiurnya angin dari atas, maklum bahwa Wasi Bagaspati menerjangnya secara hebat, maka ia lalu meloncat dan menarik kakinya untuk menghindarkan cengkeraman Wasi Bagaskolo dari bawah dan memutar pergelangan tangan sehingga pedangnya membalik dan membacok ke atas memapaki tubuh Wasi Bagaspati.

Wasi Bagaspati yang memang hanya mengacaukan lawan agar perhatiannya terpecah, sudah dapat menghindar dan meloncat ke belakang tubuh Retna Wilis dan tiba-tiba dara ini merasa betapa kedua kakinya sudah direnggut dan dipeluk oleh kedua lengan Wasi Bagaskolo yang kuat! Ia mengeluarkan seruan lirih dan hendak menggerakkan pedang menusuk punggung Wasi Bagaskolo, akan tetapi perhatiannya yang dicurahkan ke bawah itu, biarpun hanya beberapa detik, cukup bagi Wasi Bagaspati untuk bergerak, tangan kiri membabat pergelangan tangan Retna Wilis yang memegang pedang dan tangan kanan mencengkeram pedang pusaka Sapudenta!

cerita silat online karya kho ping hoo

"Eiihhhhh..... !! Retna Wilis memekik, mengerahkan tenaga mempertahankan pedang dan dua tenaga sakti raksasa yang memperebutkan pedang itu membuat pedang terlepas dari pegangan Retna Wilis, bukan terampas lawan melainkan mencelat jauh dan lenyap ke dalam jurang!

Retna Wilis marah sekali, tiba-tiba tubuhnya meronta, bergoyang semua dengan getaran hebat sehingga Wasi Bagaspati terpaksa meloncat ke belakang, sedangkan Wasi Bagaskolo yang memeluk kedua kaki itu dapat dilontarkan pula sampai lima meter jauhnya di mana kakek ini jatuh dan bergulingan lalu meloncat bangun. Mereka berdua kini tertawa menyeringai, girang bahwa mereka berhasil melucuti dara itu dan dalam keadaan tak bersenjata tentu akan lebih mudah ditangkap.

Perasan inilah yang mencelakakan Wasi Bagaskolo. Orang yang mabuk kesenangan akan berkurang kewaspadaannya, memandang rendah lawan dan karenanya menjadi lengah. Mereka tidak tahu bahwa dalam gebrakan terakhir tadi, Retna Wilis yang kehilangan senjata telah menyambar tanah pasir ke dalam genggaman tangan kanannya, diam-diam ia mengerahkan aji kesaktiannya sehingga tanah pasir yang digenggamnya itu menjadi senjata yang luar biasa ampuhnya, yaitu Pasir-sakti, pasir yang berubah seperti bubuk baja yang mengandung bisa!

Wasi Bagaskolo yang kini merasa bahwa dia sanggup menandingi dan mengalahkan dara yang sudah lemah itu, mengeluarkan seruan girang dan menerjang maju, menggunakan kedua tangan hendak mencengkeram, akan tetapi dia didahului oleh Wasi Bagaspati yang melihat gerakan adik seperguruannya dan hendak membantu. Wasi Bagaspati lebih hati-hati dan maklum bahwa kalau dara itu tidak ia desak lebih dulu, masih sukar untuk dapat ditangkap adik seperguruannya. Maka ia menerjang maju dengan cepat dari sebelah kiri Retna Wilis, mengirim pukulan tangan kiri dengan tenaga sakti, beberapa detik lebih dulu dari gerakan Wasi Bagaskolo yang hendak menerkam dari depan.

"Plakkk....!!" Tangan kiri Retna Wilis menangkis pukulan ini tanpa menoleh karena perhatiannya tetap ditujukan kepada Wasi Bagaskolo di depannya.

Biarpun pukulan sakti Wasi Bagaspati yang ditangkisnya itu membuat tangan kirinya terasa nyeri dan lengannya seperti lumpuh, hal ini tidak mengurangi perhatiannya ke depan. Pada saat itu Wasi Bagaskolo menubruk dan Retna Wilis menyambitkan pasir yang berada di dalam genggaman tangan kanannya. Sinar hitam menyambar ke arah muka dan dada Wasi Bagaskolo dari jarak dekat sekali.

"Augggghhhrrr" Pekik mengerikan keluar dari kerongkongan Wasi Bagaskolo yang tiba-tiba terjengkang ke belakang, roboh terbanting dan kedua tangannya yang tadi membentuk cakar hendak mencengkeram tubuh Retna Wilis, kini mencakari muka dan dadanya sendiri sampai kulit dan dagingnya robek-robek!

"Dessss..... !!"

Tubuh Retna Wilis terbanting keras dan terguling-guling. Hebat sekali pukulan yang dilakukan Wasi Bagaspati yang marah menyaksikan tewasnya Wasi Bagaskolo sehingga dia mengirim pukulan yang mengenai punggung Retna Wilis.

Dara itu bergulingan dan darah mengucur dari bibirnya, akan tetapi ia masih dapat bangkit dengan tubuh lemah namun semangat menyala-nyala, pantang mundur pantang menyerah, siap untuk melawan sampai mati. Pandang matanya berkunang, kepalanya pening, tubuhnya bergoyang-goyang, namun sedikit pun tidak ada keluhan keluar dari mulutnya yang berlepotan darahnya sendiri.

"Engkau.... engkau membunuh adikku.....?" Wasi Bagaspati kembali menerjang dengan pukulan sakti.

Retna Wilis mengangkat tangan menangkis dan kembali ia roboh terguling-guling, akan tetapi biarpun dengan susah payah, ia masih dapat bangkit kembali. Ketika Wasi Bagaspati yang sudah marah sekali itu lari menghampiri, tiba-tiba terdengar suara halus, "Sahabatku, mengapa Andika melanggar janji?"

Dan di depannya telah berdiri dengan sabar dan kening dikerutkan sambil menggeleng-geleng kepala. Sejenak Wasi Bagaspati memandang penuh kemarahan, kemudian ia mendengus dan menghampiri mayat Wasi Bagaskolo, mengambilnya dan memanggulnya, kemudian tanpa berkata apa-apa lagi ia hendak pergi meninggalkan tempat itu. Akan tetapi dengan gerakan cepat sekali, amat mengherankan bagi tubuhnya yang gendut pendek, Biku Janapati telah menyusulnya ketika Wasi Bagaspati hendak menuruni sebuah jurang.

"Berhenti dulu, Wasi Bagaspati," kata Biku Janapati.

Wasi Bagaspati yang memanggul mayat Wasi Bagaskolo membalikkan tubuh dan sikapnya beringas, "Andika mau apa, Biku Janapati?"

"Aku hendak menagih janji, dan aku hendak mempertanggung-jawabkan perbuatanku ketika menanggungmu, sahabatku Wasi Bagaspati. Andika seorang yang sudah banyak mempelajari ilmu, tentu saja tadinya kuanggap bahwa Andika benar-benar telah dapat insyaf dan sadar, karena itu aku berani menanggungmu. Siapa tahu, kiranya Andika telah menjadi hamba nafsu yang paling rendah sehingga Andika membutakan mata hati dan tidak melihat lagi antara baik dan buruk. Aku telah menanggungmu dengan segala akibatnya dan melihat betapa engkau masih saja menuruti nafsu angkara murka, terpaksa aku sendiri yang turun tangan membasmimu."

Wasi Bagaspati marah sekali dan melemparkan mayat Wasi Bagaskolo ke atas tanah. Karena dia berdiri di pinggir jurang, maka tanpa ia sengaja mayat itu terlempar ke tepi dan terus menggelundung memasuki jurang! Akan tetapi, saking marahnya kepada Biku Janapati, Wasi Bagaspati tidak memperdulikan hal itu dan ia menudingkan telunjuknya ke arah muka kakek gundul itu.

"Keparat engkau Janapati! Engkau yang menjadi sahabatku semenjak dari tanah barat, kini hendak memusuhiku dan membela orang keturunan Mataram?"

"Andika yang telah lupa akan segala awal dan akhir, Wasi Bagaspati. Lupakah Andika bahwa sesungguhnya Andika hanya ikut dan membonceng kepada kami utusan Sriwijaya ketika memasuki Jawadwipa? Lupakah bahwa kalau tidak bersama utusan Sriwijaya yang masih ada hubungan keluarga dengan Mataram, Andika dan para pengikut Andika tidak mungkin dapat tiba di sini? Dahulu Andika berjanji untuk memperkembangkan Agama Shiwa, akan tetapi setelah tiba di sini Andika mengumbar angkara murka. Berkali-kali saya peringatkan, dan yang terakhir malah saya menebus nyawa Andika dari tangan Bagus Seta dengan tanggung jawab sepenuhnya. Sekarang, tiada lain jalan bagiku, terpaksa harus melenyapkan Andika yang selalu menjadi pengacau ketenteraman."

cerita silat online karya kho ping hoo

"Pendeta gundul yang sombong! Kau kira aku takut kepadamu?" Wasi Bagaspati berteriak dan menerjang Biku janapati.

"Sadhu-sadhu-sadhu.... siapa mengira bahwa setua ini hamba terpaksa melakukan dosa lagi...." kata Biku Janapati yang cepat menangkis dan balas menyerang.

Dua orang kakek sakti itu segera bertanding di pinggir jurang dengan seru. Retna Wilis yang sudah terluka itu ketika terbanting tadi dapat bangkit kembali dengan susah payah dan siap menghadapi pukulan lawan terakhir. Akan tetapi ia melihat munculnya Biku Janapati dan betapa pendeta ini membelanya. ia menjadi lemas dan limbung, tubuhnya terhuyung hampir terguling, kepalanya pening.

Sebuah lengan dengan halus dan lemah-lembut merangkul pundaknya dan mencegahnya roboh terguling. Retna Wilis merasa bahwa hanya lengan Adiwijaya sajalah yang akan menyentuhnya dengan kasih sayang seperti itu, maka ia memejamkan matanya. Akan tetapi ia teringat bahwa pamannya itu telah tewas, maka cepat ia membuka mata dan menoleh. Jantungnya berdebar kencang ketika ia melihat bahwa yang merangkul pundaknya itu bukan lain adalah Bagus Seta, yang memandangnya dengan tersenyum dan tangan kanan pemuda itu telah memegang pedang Sapudenta yang tadi hilang terjatuh ke dalam jurang.

"Eng..... engkau.... Bagus Seta....?" Retna Wilis bertanya gagap dan melepaskan rangkulan pemuda itu, membalikkan tubuh menghadapinya.

"Benar, adikku Retna Wilis. Aku rakandamu Bagus Seta yang selalu membayangimu."

"Berikan pedangku itu!" Retna Wilis berkata, memaksa diri bersikap gagah biarpun seluruh tubuhnya lemas.

"Hendak kau pakai untuk apakah? Untuk membunuhku sebagai murid Eyang Bhagawan Ekadenta?"

"Ohh, tidak, tidak.... ! Akan kupakai membunuh Wasi Bagaspati!"

Bagus Seta tersenyum, memegang tangan adiknya, menariknya dan menyarungkan pedang Sapudenta di sarung pedang yang menempel di punggung Retna Wilis.

"Jangan mencampuri urusan mereka, Adikku. Lihat, mereka berdua datang ke tanah air kita tanpa ada yang mengundang, keduanya menimbulkan kekeruhan dengan cara mereka sendiri dan sekarang biarkanlah keduanya menyelesaikan segala persoalan yang timbul sebagai akibat dari perbuatan mereka sendiri. Mulai sekarang, berhati-hatilah dalam melangkahkan sesuatu, Adikku, karena setiap langkah, setiap perbuatan kita menjadi sebab timbulnya akibat di kemudian hari. Kita akan memetik setiap buah yang tumbuh dari pohon yang kita tanam sendiri, oleh karena itu, kita harus dapat memilih pohon perbuatan yang baik agar buahnya pun kelak buah yang baik. Semua hal yang menimpa diri kita adalah hasil daripada perbuatan kita sendiri, Adikku sayang, karena itu kita harus menjaga perbuatan dengan jalan membersihkan hati dan pikiran sebab perbuatan timbul daripada hati dan pikiran. Kalau hati dan pikiran kita bersih, perbuatan kita pun tentu bersih, sebaliknya hati dan pikiran kotor tak mungkin menimbulkan perbuatan yang bersih."

Tiba-tiba terdengar suara ledakan keras disusul pekik yang menyeramkan keluar dari dalam jurang di depan. Kedua orang kakek yang bertanding tidak tampak lagi dan perlahan-lahan Bagus Seta menarik tubuh Retna Wilis yang dirangkul pundaknya itu mendekati tepi jurang lalu menjenguk ke bawah. Jauh di dasar jurang, di antara batu-batu dan air sungai kecil, tampak menggelatak tiga mayat orang dalam keadaan remuk, yaitu mayat dari Wasi Bagaspati, Biku Janapati, dan Wasi Bagaskolo.

Melihat mayat-mayat itu, Retna Wilis teringat akan mayat Sindupati. ia menengok, memandang mayat itu, melepaskan rangkulan Bagus Seta dan lari menghampiri, berlutut dan menangisi mayat Sindupati. Bagus Seta berjalan mendekati, dan di antara isak tangis Retna Wilis, terdengar suaranya,

"Berbahagialah dia ini yang telah sadar dan bertobat daripada dosa-dosanya sehingga mati dalam keadaan sadar. Riwayat hidup Sindupati ini dapat dijadikan tauladan dan peringatan bagi kita, Retna Wilis, bahwa tiada perbuatan yang menyeleweng daripada kebenaran akan mendatangkan kebahagiaan. Sikapnya yang baik sekali terhadapmu, sedikitnya telah menebus sebagian daripada dosa-dosanya yang lalu, dan nyatanya, dalam saat terakhir ia telah sadar akan dosa-dosanya dan bertobat. Sadar akan dosa sendiri dan bertobat merupakan kebahagiaan besar, Adikku."

Biarpun menangisi mayat Sindupati, namun setiap kata-kata yang keluar dari mulut Bagus Seta terdengar jelas oleh Retna Wilis. ia lalu mengangkat mukanya yang pucat dan basah air mata.

"Adakah..... harapan bagiku yang murtad yang penuh noda dan dosa ini untuk kembali ke jalan benar?"

Bagus Seta tersenyum, merangkul adiknya dan diajak berdiri. "Tidak ada dosa yang takkan terhapus asal dengan tebusan penyesalan dan bertobat lahir batin tanpa paksaan, melainkan dengan kesadaran. Engkau terluka Retna Wilis. Mari kita menyempurnakan jenazah Sindupati, kemudian ikutlah dengan aku, kakakmu yang akan membimbingmu ke arah jalan benar dan kebahagiaan."

Mereka lalu membuat api besar dan membakar jenazah Sindupati. Abunya mereka tanam di hutan itu dan pada keesokan harinya, pagi-pagi sekali di pantai laut selatan tampak Bagus Seta dan Retna Wilis bergandengan tangan, berjalan perlahan menuju ke timur di mana sinar matahari yang cerah telah membakar angkasa. Kedua orang kakak beradik ini tidak merasa betapa lidah air laut menjilat-jilat kaki mereka karena mereka seperti terpesona atau tertarik oleh sinar matahari kemerahan yang makin lama makin terang itu. Keduanya mendapatkan keyakinan, terutama sekali Retna Wilis, bahwa seperti halnya sinar matahari pagi, masa depannya dengan bimbingan kakaknya akan makin gemilang. Bayang-bayang hitam kedua orang muda itu makin tampak nyata mengikuti di belakang mereka.

Bayangan kedua kakak beradik sakti mandraguna yang menuju ke arah munculnya Sang Surya itu makin lama makin mengecil, merupakan dua titik hitam yang lambat laun lenyap, meninggalkan ombak-ombak memerah di pantai yang mereka lalui tadi, meninggalkan jejak kaki di pasir yang terhapus oleh air laut. Laut dan pasir tidak kehilangan sesuatu, tidak pernah merasa kehilangan karena mereka pun tidak merasa mendapatkan sesuatu.

Akan tetapi kita sebagai manusia, merasa kehilangan dengan lenyapnya kedua orang kakak beradik, Bagus Seta dan Retna Wilis itu. Kita merasa kehiIangan di samping menemukan hal-hal yang amat berguna, yaitu kenang-kenangan akan segala peristiwa yang terjadi dalam cerita "Perawan Lembah Wilis" yang bersama menghilangnya kedua kakak beradik itu pun akan berakhir sampai di sini.

Selalu menjadi harapan pengarang setiap mengakhiri karangannya, semoga karangan ini sedikit banyak mengandung manfaat bagi para pembaca, bukan hanya mendatangkan keyakinan yang menebalkan iman akan kekuasaan Tuhan Yang Maha Kasih dan Maha Adil. Karena sesungguhnya manusia yang dapat menyerahkan segala sesuatu ke tangan Tuhan tanpa meninggalkan kewajiban ikhtiar, yang penuh kepercayaan akan Keputusan Tuhan, yang dapat menerima segala yang menimpanya dengan kesadaran bahwa Kehendak Tuhan tak dapat ditentang sehingga tiada rasa penasaran dan kesombongan dalam gagal dan hasil, manusia inilah yang dalam hidupnya akan dapat menikmati ketenangan, ketenteraman dan kebahagiaan. Sampai jumpa kembali di dalam karangan mendatang!


T A M A T


EPISODE SELANJUTNYA SEPASANG GARUDA PUTIH
Thanks for reading Perawan Lembah Wilis Jilid 48 I Tags:

Share Article:

Previous
Next Post »